Tuesday, October 14, 2008

Mencari Mbak-Mbak

Hari Minggu tanggal 14 Oktober 2008, aku n Radiant memulai petualangan Mencari Mbak-Mbak. FYI, Radiant is the Dean of my faculty, a.k.a. my boss.

Jadi ceritanya, setelah lebaran mbak-mbak gak pada balik. So, harus cari gantinya dong. Biasanya kalo pembantu gak balik, Mamiku akan ngirim yang baru dari kampung tercinta. Payahnya, kali ini stok di kampung dah abis. Ada juga laki, ato yang gak recommended. So, kali ini harus nyari sendiri. Teringatlah daku pada ex-Mbak yang dari Garut, namanya Siti. Mbak ini dah gak ikut aku lagi karena ada clash dengan mbak lain yang serumah. Kuteleponlah si Siti. Nyambung. Sip deh. Aku bilang bahwa aku mo minta tolong cari 2 orang. Besoknya, aku call Siti lagi. Dia bilang dah ada orang yang mau berangkat. Aku juga dikasi nomor HP-nya. Dengan gembiranya aku beritakan kabar ini ke Radiant. Gak lama, aku konfirmasi lagi ke Siti tentang penjemputan. Disepakati, penjemputan adalah jam 10 hari Minggu di terminal Garut. Aku kasi tau berita ini ke Radiant via SMS. Radiant balas SMS, minta kalo bisa jam 1-an aja, soalnya ada tugas pagi di gereja. Aku sampaikan ke Siti lagi, n dia bilang sebaiknya jam 10, karena dari kampungnya cuma ada 2 kali mobil ke Garut, pagi dan sore. Kalo sore pasti gak dibolehin sama ortunya calon pembantu, jadi harus berangkat pagi, n di terminal gak boleh tunggu lama karena kabarnya di sana banyak kejadian hipnotis. OK, aku sampaikan ke Radiant. Dia setuju untuk jemput di terminal Garut jam 10 pagi hari Minggu.

Hari Minggu

Tibalah hari yang ditunggu-tunggu. Pagi-pagi aku agak merasa gak enak juga, karena Siti gak bisa dihubungi, cuma ada voice mailbox-nya aja. Tapi menurut Wibby, salah satu moderator forumponsel.com, aku gak usah worry, itu karena gak ada sinyal aja.

Jam 10.01

Aku hubungi Radiant. Dia belum sampai terminal karena macet, katanya.Sekitar setengah 11Radiant kasi tau sudah nyampe di terminal, tapi blom ketemu. Aku minta sabar n keep looking.

Setengah 12

Radiant dah beberapa kali SMS, belum ketemu juga sama orangnya. Siti masih gak bisa dihubungi juga. Akhirnya aku berdoa, please help God. Aku coba hubungi Siti lagi. NYAMBUNG !!! Thx God. Aku tanya, kenapa kok belom nyampe2 juga. Siti juga bingung. Setau dia harusnya dah nyampe. Dia lagi di kebon. Kebon jauh dari rumahnya. So, aku minta dia cari tahu. Aku SMS Radiant, kasi tau harusnya mereka dah berangkat.

Setengah 1

Blon ada kabar dari Siti. Aku rasa dia abis pulsa. So, aku minta Wibby isi pulsa ke Siti 50 ribu. Gak tahan, akhirnya aku telpon lagi. In the meantime, Radiant dah SMS lagi ngasi tau masi belum ada tanda-tanda. BTW, no hape calon mbak yang dikasi Siti kemaren ternyata ada salah 1 digit. Pantesan gak bisa nyambung mulu. Siti kasi tau kalo ternyata orang-orang yang harusnya berangkat masi blum berangkat. HAAAAH ? Mau keriting rasanya dengernya. Duh, gimana nih. Kalo buat aku aja, sih gpp. Aku akan bilang, gak jadi aja. Masalahnya, Radiant dah nyampe Garut. BT dong kalo pulang dengan tangan hampa. Aku call Radiant. Dia bilang gpp ditungguin. Aku call Siti lagi, kasi tau kalo Radiant akan tunggu. Eh, Siti bilang, yang 1 ga jadi berangkat, tapi dah ada gantinya. OK, gpp. Trus Siti bilang lagi, "Tapi nggak ngerti gimana ke terminalnya. Kalo berangkat jam segini nggak boleh sama orang tuanya. Pak Radiant mau jemput ga?" Aku call Radiant lagi. Buset dah. Radiant gak mau jemput. Takut jalannya jelek. Aku bilang,"Mobilnya kan SUV..." Ah, pokoknya gak bisa deh jemput ke kampung langsung. Aku kasi tau Siti lagi. Aku bilang supaya naik apa aja, yang penting cepet nyampe (*Do you know, Siti kasi info, kalo naek mobil sekitar 4 jam ke terminal Garut). Akhirnya diputuskan naek motor. Katanya 2,5 jam bisa sampe.

Jam 2

Aku kasi tau Radiant mereka dah berangkat. Lumayan, bisa bernapas lega dikit.

Jam 3

Aku call calon mbaknya. Namanya Titin. Katanya dia dah sampe di Cisompet. Ahh, lumayan ni. Kata Siti, dari kampung ke Cisompet itu 1 jam, dan dari Cisompet ke terminal kira-kira 1 - 1,5 jam. Aku minta dia kabarin kalo dah sampe, tapi katanya gak punya pulsa. OK, aku minta Wibby isi pulsa. Kali ini 25 ribu aja. Gak lupa aku kasi tau Radiant, mbaknya dah di Cisompet, kira-kira sejam lagi nyampe. Uaaah, rasanya lega deh. Aku kabarin Radiant. Radiant bilang akan tunggu sampe jam 5, abis itu dia pulang.

Jam 4

Belon ada kabar dari Radiant. Aku call Titin. Dia bilang, motornya mogok. Ih, si mbak. Motornya mogok kok gak ngasi kabar. Kan dah diisiin pulsa. Dia bilang dah di Cikajang, nanti dia terusin naek angkot, tapi lebih lama. Sementara dia juga gak tau, motor yang 1 lagi yang bawa temennya itu dah sampe mana. Katanya mereka di depan. Aku kasi tau Radiant, kira-kira bakal lebih lama nunggunya karena motornya mogok, tapi mo nerusin pake angkot (*OMG, Radiant dah nunggu dari jam setengah 11 siang, lho).

Jam 5

Aku berusaha call Radiant, cari tau mbak-mbaknya dah pada sampe ato belon. Ternyata gak bisa dihubungi. Duh, jangan-jangan baterenya abis, ni. Aku hubungi Titin, katanya dia lagi di jalan. Lumayan melegakan. Tapi, kok Muna (yang satu lagi) belon nyampe-nyampe ya ? Harusnya kalo dia naek motor di depan, jam segitu dah nyampe dong. Aku call Marcella (istrinya Radiant). Gak ada yang angkat. Aku call lagi. Kali ini diangkat. Thank God. Aku tanya, kok gak bisa hubungin Radiant ya ? Marcella memastikan bahwa itu karena baterenya abis.

Jam setengah 6

Titin SMS, kasi tau bentar lagi sampe. Aku balesin: kalo dah sampe kabarin aku. Aku cepet2 SMS Marcella, kasi tau Radiant untuk tunggu, karena bentar lagi nyampe. Uaaah, lega banget. Setelah penantian sepanjang hari, akhirnya bentar lagi mbaknya nyampe terminal. Tapi, yang satu lagi ke mana ya ? Kok blon nyampe ? Masa sih kalo dah nyampe Radiant gak ngabarin ?Marcella call, bilang Radiant akan tunggu sampe mereka datang. Sip.

Jam 6

Aku telat berangkat ke gereja. Di mobil aku call Titin. Harusnya dah sampe, kan ? Aku cuma heran, kenapa kalo dah sampe kok gak ngabarin juga.

"Halo Mbak, dah sampe ?"

"Belum Bu. Mmm, mobilnya mogok. Bensinnya abis."

Glek. Speechless. Aku cuma bisa ketawa. "Ih, ibu, kok malah ketawa ?" Ada-ada aja. Ah, tapi Radiant kan akan tunggu sampe mereka datang, kan ? So, no problem. Titin akan sampai lebih dahulu.

Jam 18:59

Radiant call aku. Aku keluar dari gereja. Katanya dia pinjam HP orang wartel. Sampe jam segini kok blon sampe juga. Terminal dah mulai sepi. Aku bicara lama dengan Radiant. Katanya dia call Titin, dan Titin bilang masi di Cikajang, tunggu motor. Duh, gimana sih, kok gak sinkron gini ?Radiant bilang dia dah gak kuat nunggunya. Dia dah call Titin tadi, bilang bahwa minggu depan aja datangnya.

Jam 19:14

Aku call Radiant. Titin gak bisa dihubungi. Duh, pas saat penting gini malah gak bisa dihubungi. Radiant positif pulang ke Bandung. Lemes deh. Udah seharian kayak begini, masi gak dapet apa-apa pula. Mau gak mau aku harus ke Garut. Gak mungkin kalo orang-orang itu nyampe, trus suruh pulang lagi. Aku masuk lagi ke gereja.

Jam 19:30

Titin SMS. Dah sampe di terminal. Diiiih, cuma beda dikit sama call Radiant terakhir. Aku hubungi Agus untuk siap-siap ke Garut. Agus aja sampe heran, ngapain si Ibu mau repot2 ke Garut.

Jam 20:30

Dah nyampe rumah dari gereja. Berangkat ke Garut. Buseeet, effortnya nih mbak-mbak. Mana katanya ongkos ojeknya 1 orang 200 ribu pula. Wih, mahal banget. Di mobil aku tawar menawar. Akhirnya sampe di angka 275 ribu buat 2 ojek.

Jam 22:15

Sampe di terminal. Agus nyari-nyari, dan ketemulah sama Mbak-Mbak. Pencarian Mbak-mbak berakhir sudah. Ternyata mereka belon pada makan. OK, aku bayarin makan. Berempat sama ojeknya, bukan berdua. Semua katanya kehabisan duit, jadi belon ada yang makan.

Jam 22:45

Berangkat dari terminal menuju Bandung. Sebelumnya salah satu pengantar minta tambah. Duh, aku dah gak mau ngurus kayak gituan lagi. Pokoknya 275 ribu buat berdua. Terserah gimana baginya.

Jam 12 malem

Sampe di Bandung. Finally.........


Penutup

Paginya Titin bilang bahwa dia aja yang ikut Radiant. Sesuai kesepakatan dengan Radiant, siangnya aku antar Titin ke rumah Radiant di Kopo. Setelah sampe di Kopo, pas aku mau pulang, Titin bilang, "Bu, Muna mau di sini" Wih, dah gak bisa marah aku. Akhirnya aku bawa Titin lagi ke rumah. Sorenya abis dari kantor Radiant jemput Muna.

THE END

1 comments:

Frederick said...

waduh panjang amat postingnya... T.T